Bandar Lampung News

Wahrul: Aktifis Bisa Membela Rakyat

Ketua DPW Partai Nasdem Provinsi Lampung Taufik Basari (Tobas) dan Ketua DPD Partai Nasdem Kabupaten Lampung Selatan, Wahrul Fauzi Silalahi saat menjadi pemateri. (Ist)

BANDAR LAMPUNG – Petinggi Partai Nasdem di Provinsi Lampung menunjukkan perhatiannya terhadap dunia aktivis kampus. Mereka adalah Ketua DPW Partai Nasdem Provinsi Lampung Taufik Basari (Tobas) dan Ketua DPD Partai Nasdem Kabupaten Lampung Selatan, Wahrul Fauzi Silalahi.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, kedua sosok tersebut memang terlahir dalam dunia aktivis. Maka tak heran, meski sudah jadi politisi namun keduanya tetap dekat dengan dunia aktivis, termasuk aktivis kampus.

Teranyar, Tobas dan Wahrul menjadi pemateri dalam acara bertajuk ‘meningkatkan kualitas organisasi sebagai sarana aktifitas mahasiswa demi terwujudnya SDM berkualitas’, Senin (29/3/2021).

Acara yang digelar oleh Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) Perhimpunan Mahasiswa Hindu (Permadu) Kampus IIB Darmajaya itu bertempat di Desa Rangai, Kecamatan Katibung, Kabupaten Lampung Selatan.

“Senang dan bangga melihat solidnya teman-teman dalam belajar dan berjuang,” tulis Wahrul dalam akun facebooknya, Selasa (30/3/2021).

Wahrul mengatakan bahwa dia dan Tobas menjadi pemateri, khususnya untuk bicara soal bantuan hukum dan advokasi dalam acara tersebut.

“Saya berharap para aktifis ini bisa menjadi para pembela masyarakat. Walaupun tidak menjadi pengacara secara formal, tapi menjadi aktifis yang betul-betul peka dan bersolidaritas terhadap masalah yang ada di tengah masyarakat,” kata Wahrul..

Lebih lanjut politisi yang sebelumnya berkecimpung dalam dunia advokasi itu mengajak para aktifis kampus, khususnya kader Permadu untuk selalu menjaga ketaatan dan ketentraman di tengah masyarakat.

“UKM permadu itu bagus, mereka solid dan kompak dalam organisasi. Ini budaya yang harus terus dijaga dan dirawat, hidup berdampingan dengan aktifis dan teman-teman yang lain,” ucapnya.

Wahrul yang juga Ketua Komisi II DPRD Lampung itu menyadari, tantangan dunia aktivis saat ini kiat sulit. Khususnya para aktifis mahasiswa yang berasal dari kampus,.

“Itu tantangan kita semua. Tapi aktivis hari ini tidak boleh bermanja-manja. Meski tidak mendapat perhatian khusus dari kampus, aktifis tetap harus berdikari di atas kakinya sendiri dan mandiri dalam berkumpul,” ungkapnya.

Meski demikian, Wahrul mengimbau agar pihak kampus bisa memberi perhatian terhadap kegiatan para aktifis.

“Semestinya kampus harus memperhatikan kegiatan adik-adik kita, mendorongnya. Karena semua kegiatan mereka positif,” ucapnya.

Sayangnya, Ketua DPW Nasdem Lampung Taufik Basari belum berhasil diwawancarai terkait perhatiannya terhadap dunia aktifis kampus. (Red)

About the author

Admin TabikPun

Add Comment

Click here to post a comment

Tinggalkan Balasan

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

 IKLAN

IKLAN

 IKLAN

IKLAN

 IKLAN

IKLAN

 IKLAN

IKLAN

 IKLAN

IKLAN

 IKLAN

IKLAN

 IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

%d blogger menyukai ini: